Sebuah agen pemasaran di kawasan Pantai Barat Amerika Serikat, mendorong karyawannya berhenti bekerja dan istirahat untuk pijat. Sebuah perusahaan keuangan di New York, karyawannya diberi waktu istirahat untuk mengikuti kelas yoga.

Menurut Reuter Health, 9 Juni lalu, belakangan memang semakin banyak perusahaan yang menawarkan kenyamanan pijat dan rileksasi yoga di sekitar kantor kepada karyawannya. Ini tidak sekadar membuat karyawan senang, tetapi supaya mereka makin gigih bekerja dan meningkat daya saingnya.

Program semacam itu — semula dilakukan oleh perusahaan-perusahaan nontradisional, tetapi sekarang dikenal sebagai benteng pertahanan bisnis — membantu karyawan betah bekerja mengingat mereka mudah sekali berpindah tempat kerja dan bahkan pindah ke perusahaan pesaing. “Kami harus melakukan apa pun yang bisa kami lakukan untuk membuat karyawan senang. Persaingan di industri kami saat ini sengit sekali,” tutur Tracy Cote, Direktur PSDM Organic Inc., sebuah agen pemasaran digital di San Francisco yang berafiliasi pada Omnicom Group Inc.

“Ada kemajuan di pasar selama 12 bulan ini. Bisnis kami baik, tetapi pesaing kami juga maju. Ini semua berkaitan dengan recruiting dan retaining karyawan,” tambah Cote.

Semula Organic menawarkan pijat di kantor sekali sebulan dan sesuai permintaan, ditambah menjadi dua kali sebulan. Kini karena sesi pijat itu sangat diminati, perusahaan sedang menimbang untuk menambah lagi menjadi seminggu sekali.

Menurut Meredith Stern dari Infinite Massage di San Francisco, perusahaan memang harus merogoh kocek lebih dalam untuk mengeruk lebih banyak keuntungan. Kata Stern, program pijat di kantor – yaitu bila sebuah perusahaan embayar pemijat berijazah di salah satu ruangan yang mereka miliki – tampaknya menjadi salah satu faktor yang diinginkan diantara daftar tempat kerja terbaik di AS.

“Dalam perekonomian yang kembali melonjak, kami perhatikan bahwa perusahaan menambahkan pijat sebagai tunjangan tambahan,” ungkap Stern. “Perusahaan-perusahaan berupaya menemukan cara untuk menambah kesejahteraan karyawannya agar mereka betah karena memang semakin susah untuk mengganti seorang kaiyawan.”

Sebuah survei yang dilakukan Massage Therapy Journal mendapati, selama lima tahun belakangan ini semakin banyak perusahaan yang menawarkan program pijat. Hingga Juli tahun lalu, setiap tahun sekltar 47 juta orang Amerika menikmati pijat di kantor atau di luar kantor, menlngkat 2 juta dibanding tahun sebelumnya.

“Argumentasi saya adalah, dalam hal produktivitas, Anda akan memperoleh lebih bila Anda mengizinkan karyawan Anda sedikit menikmati keleluasaan. Dan menggunakannya untuk pijat lebih baik dibanding untuk merokok atau bahkan minum kopi,” sebut Stern. Riset memperlihatkan bahwa pijat bisa menurunkan stres, tekanan darah, dan pegal-pegal. Salah satu penelitian yang dilaporkan di International Journal of Neuroscience bahkan mengungkap, orang yang memperoleh terapi pijat terbukti lebih sigap dan mampu lebih cepat dan akurat dalam menghitung soal-soal matematika.

Permintaan sedang meningkat, tambah Michael Wald dari Namaste New York, yang menawarkan program antistres bagi kantor-kantor. “Yang saya lihat adalah meningkatnya anggaran,” kata Wald, tentang anggaran klien-klien bisnisnya.

“Setiap tahun ada peningkatan, tetapi saya tidak mendapati CEO yang berkata, “Kita memperoleh tambahan keuntungan sekian dolar lagi karena program ini.” Sulit untuk dikuantifikasikan, tetapi yang terlihat, semangat dan atmosfer jadi membaik, rasa tidak peduli dan keausan sikap menjadi berkurang,” ujarnya.

Di Organic, Cote membandingkan nilai pijat dengan kiasan dua orang yang sama-sama harus menebang pohon. “Salah satu dari mereka berhenti untuk mengasah gergaji, dan pohon yang harus dia potong tumbang lebih cepat dibanding penebang yang tidak berhenti menajamkan gergajinya dulu. Persis seperti itulah yang terjadi di tempat kerja,” katanya.

Pijat dulu, ah… @ jjw