DARI sekian banyak tumbuhan berbunga, beberapa di antaranya sudah sejak lama digunakan sebagai obat tradisional oleh Suku Sasak di Lombok Nusa Tenggara Barat (NTB). Jenis tumbuhan yang biasa digunakan  Suku Sasak misalnya mayang kelapa dan daun ceremai sebagai obat alami penurun kadar kolesterol dan gula darah.

Drs. M. Yamin, M.Si dari Lembaga Penelitian Universitas Mataram (Unram) di Mataram, Kamis (7/8) di hadapan peserta Expose Hasil Penelitian yang diadakan Bappeda NTB, menyatakan sedikitnya 30 ribu spesies tumbuhan berbunga terdapat di hutan Indonesia dan 1.650 spesies di antaranya berkhasiat untuk dijadikan obat.

Di kalangan suku sasak, tumbuh-tumbuhan ini diyakini memiliki khasiat yang lebih mujarab daripada obat kimia. “Berkaitan dengan itu, sejumlah pengobatan tradisonal Suku Sasak, Lombok, terlihat efektif daripada yang lazim digunakan dokter,” ungkap M Yamin.

Dikatakan Yamin, pengetahuan masyarakat Sasak tentang obat-obatan itu diperoleh dari naskah daun Lontar Usada Lombok yang sudah berusia ratusan tahun, dan warisan turun temurun. Menurutnya, ada sekitar 263 jenis penyakit dan 163 jenis obat-obatan tradisional suku Sasak. Meskipun khasiat obat  tradisional itu sudah diyakini dan dibuktikan sejak lama, namun hingga kini belum ada riset atau penelitian ilmiah secara mendalam.

Penanganan kesehatan yang bersifat tradisional dengan menggunakan obat tradisional dari bahan tumbuhan atau hewan hingga kini masih populer di masyarakat. Selain karena biayanya yang relatif murah, pengobatan tradisional menggunakan tumbuhan mudah diperoleh berkat potensi alam yang kaya selain juga merupakan warisan turun temurun.

Pada bulan Maret 2007 pernah ada upaya untuk menguji khasiat dan analisis kandungan bahan aktif obat tradisional Sasak untuk penurunan kadar kolestrol dan gula darah. “Tujuannya untuk mengetahui kebenaran khasiat mayang kelapa dan daun cerami terhadap kadar kolesterol dan gula darah, kandungan bahan aktif masing-masing obat serta menyediakan informasi penanganan masalah kolestrol dan gula darah,” katanya.

Sebelumnya Ketua Bappeda NTB, Drs. H. Lalu Fathurrahman menjelaskan,  pihaknya telah mengidentifikasi sebanyak 123 judul penelitian yang direkomendasikan untuk pengembangan kajian pembangunan di daerah ini. Penelitian tersebut meliputi kajian pada sektor ekonomi, pendidikan, kesehatan, pertanian serta sektor unggulan lainnya.
AC
Sumber : Antara